Buah Pena

Karena Kamu… Adalah Sahabatku

“ Awannn !!!!!! “ aku berteriak keras menyambut sahabatku yang baru masuk kelas. Awan menoleh dan tersenyum. “ Ada apa, Thi??? Pagi-pagi udah teriak-teriak kenceng banget…” ujarnya sambil menaruh tas. Aku lalu duduk disebelahnya. Sambil cengar-cengir gaje, aku bercerita,

“ Did you know?? Kemaren aku sms-an sama Faro lamaaaa bangettt…”

“ Hmm,.. pantes.. sms aku gak dibales… ternyata sibuk smsan sama Faro yaa??? “ tanya Awan menyelidik. “ Ah,,,enggak loh… aku juga bales sms kamu kan?? “ bela ku. “ Masa??? Tapi kok inboxmu isinya sms Faro semua yaa?? “.

Aku mendelik begitu tahu kalo sohibku itu sedang buka-buka inbox hapeku. “ Aahh.. Awan ! jangan buka inbox hape orang sembarangan ! “.

“ Hahaha… ketauan nih yee?? Udah lah,,,gak usah ngeles lagi.. muka mu merah tuh !! “ Awan makin semangat meledekku. Aku merengut sebal. Awan malah makin keras tertawa. “ Iiihh,, udah lah, Wan ! jayus banget tauuu!! “ gerutuku kesal. Awan makin terbahak melihat rona merah yang makin menjalari pipiku. Kesal karena tak henti-hentinya menjadi bahan tertawaan, aku beranjak dari meja Awan dan keluar kelas untuk membayar SPP, mumpung bel masuk masih 10 menit lagi. Tiba-tiba….

Bruuukkkk !

Aku menabraknya ! Faro ! cowok yang selama ini menghiasi pikiranku. Astaga… pertanda apaan ya pagi-pagi gini udah nabrak dia…

“ Owhh… maaf banget ya, aku lagi buru-buru, Thi… jadi nabrak kamu…” katanya.

Aku mengernyitkan kening, “ Loh, bukan salahmu kok, Far… kan aku yang meleng, jadi nabrak…” kataku sambil berusaha tersenyum manis walau debar didadaku malah membuat aku terlihat kikuk. Faro tersenyum lebar. “ udah lah, kita sama-sama salah aja, biar adil. Aku masuk dulu ya, Thi… bentar lagi bel, aku belum ngerjain peernya Bu Tri soalnya,,,”

          Aku mengangguk senang. Aaiihh… pagi-pagi udah disenyumin sama Faro??!! Thanks God… pikirku senang. Teringat bahwa tujuanku keluar untuk bayar SPP, aku segera melesat menuju kantor TU sebelum bel berbunyi.

Thia, ntr km mo lngsung pulang ato mo mampir dulu??

Hape ku bergetar, sms masuk. Aku terlonjak kaget melihat nama pengirimnya. Faro. Aku bingung mau balas apa. Sementara didepan Bu Tri sedang berkoar-koar menjelaskan siklus pendapatan negara. Aku melihat jam yang tergantung didepan dinding. 15 menit lagi bel pulang berbunyi. Aku melirik Faro yang duduk bersama Awan. Tampak sibuk menyimak pelajaran Bu Tri. Akhirnya aku balas juga sms Faro.

Kayaknya lngsung pulang deh,,,tp gk tau jg ntr. Emg knpa?

Message delivered to Faro. Tulisan itu langsung terpampang 5 detik kemudian begitu pesan ku kirim. Aku memasukan hape ke saku. Lalu mencoba berkonsentrasi menyimak. Dan sayangnya gagal. Hape ku bergetar. Aku merogoh saku. 1 message received. Tulisan itu langsung terpampang didisplay hapeku. Dari Awan ternyata.

Woy ! sms mulu ! dengerin tuh penjelasannya b.tri !

Aku terkikik geli. Sirik aja deh ini sobatku. Aku menoleh ke belakang. Tempat Awan duduk. Ia memasang tampang galak sambil menunjuk bu Tri. Aku meleletkan lidah.

EGP ! :-p

Message delivered to My besties. Aku menatap jam yang tertera di layar hape. Asik ! 5 menit lagi bel pulang. Aku mulai membereskan buku-buku. Akhirnya…

Teeeetttttt…. teeettt… !!!

Bel pulang berdering panjang. Anak-anak berteriak heboh.  Semua sibuk berkemas. Termasuk aku. “ Baik anak-anak. Cukup sekian pelajaran hari ini. Terima kasih dan wassalamualaikum. “ kata Bu Tri dan langsung pergi meninggalkan kelas setelah terdengar koor “ Waalaikumsalammm..” dari teman-temanku.

Ujung mataku menangkap langkah Faro yang sedang menuju bangku ku. Jantungku berdegup keras. “ Thi, aku boleh mampir ke rumah mu?? “ tanyanya to the point.

Untuk sedetik aku melongo bingung. Lalu cepat ku kuasai diri sebelum diriku benar-benar terlihat bloon didepannya. “ Oh, boleh aja. Tapi mau ngapain ke rumah ku, Far?? “. Tepat pada saat itu aku melihat Awan yang tergesa keluar kelas tanpa meledek ku seperti biasa. Hmm… tumben tuh anak??!! Pikirku bingung. “ Hehehe… aku mau pinjem buku geografinya kamu. “ jawabnya. “ Oh… boleh aja. Tapi lusa harus udah balik ya?? “. Faro menyanggupi. “ Oke deh, kita ke parkiran sekarang aja ya?? “

“ Faro, bentar. Aku kan gak bawa helm. Biasanya aku ngangkot sih… trus gimana dong?? “ aku mengutarakan kebingunganku. Kening Faro berkerut. “ Umm.. gini aja deh. Ntar kamu pinjem helmnya Awan dulu aja. Tadi dia bilang ke aku, ada rapat ekskul. Jadi pulang sore. Nah, ntar kamu pinjem helmnya dia, trus habis dari rumah mu, aku kesekolah lagi balikin helmnya Awan, “ jelas Faro.

Aku berpikir sejenak. “ Tapi, apa gak ribet kamu mesti bolak-balik gitu?? “ aku sangsi. Faro tersenyum lebar. Membuat pipinya terlihat chubby. Ingin rasanya tanganku mencubit salah satu pipi cowok itu. “ Hahaha… sebenernya aku ada janji main basket sama Awan di lapangan basket sekolah habis Awan selesai rapat. Jadi, aku mesti balik ke sekolah lagi. “ terangnya. Aku hanya ber  “Oh..” saja. Kami berjalan beriringan menuju lapangan parkir sekolah. Sempat ku lihat beberapa pasang mata melihat ke arah kami yang sedang mengobrol seru. Haha… jadi geer sendiri !

“ Nih, Thi. Pake, “ ujar Faro sambil menyodorkan helm merah milik Awan. Ternyata motor mereka parkirnya sebelahan. Aku menerima dengan hati melambung. U-ui… Faro gentle juga… mau repot-repot nyodorin helm Awan. Pikirku senang. Aku langsung memasang helm Awan. Agak longgar dikepalaku sih, tapi masih nyaman lah.

“ Rumah mu dimana sih, Thi?? “ tanya Faro begitu motornya melesat keluar gerbang. Aku membuka kaca helm. “ Perumahan Griya Asri 2. “. Faro menganggut. Ia menambah kecepatan motornya. Salip sana, salip sini. Membuatku ngeri kalau-kalau ada accident sama motor  Faro yang of course bakal bikin aku sama Faro kena imbasnya juga.

“ Kalo ngeri, pegangan aja. Gak papa lagi, “ ujarnya enteng. Aku melotot. Gak menyangka Faro bakal ngomong gitu. “ Err.. enggak kok. Cuma aku rada trauma aja diboncengin… pernah jatoh soalnya…” jelasku. Faro manggut-manggut. “ Oke deh… aku pelanin bawa motornya, “

Motor mulai melambat. Kali ini tidak terlalu ngebut seperti tadi. Beberapa saat kemudian motor sudah masuk perumahan. “ Rumah ku di jalan krisna, Far. Masih satu kompleks lagi, “ ucapku sebelum Faro bertanya. Faro mengangguk. 5 menit kemudian kami sampai depan rumahku. “ Masuk dulu, Far. “ ajakku setelah turun dari boncengan.

Faro tersenyum simpul. “Gak usah deh. Aku disini aja, Thi. “ tolaknya halus.

“ Iya udah. Tunggu sebentar ya, aku cari bukunya dulu. “. Aku masuk ke dalam rumah. Beberapa menit kemudian aku keluar lagi sambil menenteng buku bersampul merah.

          “ Ini bukunya, “ aku  menyodorkan buku geografiku itu. “ Thanks a lot, yah. “ Faro berkata sambil memasukkan buku itu ke dalam tas. Aku tersenyum, “ Your welcome. Inget ya, lusa harus udah balik ! “ aku mengingatkan. “ Sip deh, bos ! aku pulang ya, Thi. “ pamit Faro sembari menstarter motornya. “ Oke, Far. Ati-ati dijalan ya?? “ pesanku. Faro tersenyum. Lalu motornya pun melaju pergi.

Saat itu di lapangan basket sekolah….

“ Far, kamu suka sama Thia gak sih ?? “ tanya Awan pada Faro yang sedang mencoba melakukan three point shoot. Masuk.

“ Emang kenapa?? “ Faro balik bertanya. Ia lalu menghampiri Awan yang sedang duduk di tepi lapangan. Awan menggeleng. “ Cuma tanya. “

Faro terkekeh geli. Ia lalu menenggak habis minum Awan. Membuat pemiliknya sewot. “ Wooyyy, mas ! izin dulu kenapa??!! Maen embat minum orang seenaknya. “

“ Hehehe.. sorry, bro. Gue haus berat nih…” sahut Faro sambil nyengir. Awan misuh-misuh. Ia bangkit dan mengambil bola yang tergeletak di bawah ring. Mendribbelnya sebentar, lalu melakukan lay-up. Masuk. Faro memandangi sohibnya itu dengan penuh tanya. Kenapa tiba-tiba Awan tanya gitu ya??

“ Wan, kamu kenapa tiba-tiba tanya kayak gitu?? “. Tau-tau Faro sudah berdiri dihadapan Awan. Membuat langkahnya yang hendak mendribbel terhalang.

“ Enggak apa-apa. “ jawabnya pendek. Ia melanjutkan dribbelnya.

“ Kamu tau gak, Wan, aku rasa aku suka sama Thia…” kata Faro lirih. Perkataan Faro sontak membuat Awan kaget. “ Kamu yakin??? “

Faro mengangkat bahu. “ Gak tau deh. Aku bingung. Tapi, kalo aku perhatiin, Thia tuh beda kayak cewe lain. Dia natural. Gak dibuat-buat. Kadang  feel ku juga bilang, Thia suka sama aku…”

Awan mengulum senyum. Sebetulnya ia ingin tertawa sekeras mungkin. Faro, sahabatnya dari kecil –yang belum pernah sekalipun punya pacar- jadi galau gara-gara cewek model Thia.

“ Menurut mu, Thia suka gak ya, sama aku?? “ Faro bertanya lagi. Kali ini sikapnya serius. Awan sama sekali gak menangkap gurat kebingungan seperti tadi. Ia jadi gak tega mau ngetawain Faro. Awan menghela nafas.

“ Kalo menurut ku, Thia suka juga sama kamu. Tapi,,,”

“ Tapi apa?? “ tanya Faro tak sabar.

“ Kamu harus yakinin dulu perasaanmu. Kamu itu beneran suka enggak sama Thia. Biar dia tomboy dan terkesan cuek, Thia itu sensitif banget kalo soal perasaan. Makanya, aku saranin ke kamu, jangan pernah mainin dia, kalo kamu gak mau dia terluka. Karena dia juga sahabat aku. Sama kayak kamu. “ Awan  berkata tegas. Matanya menatap Faro tajam, tepat dimanik matanya.

          “ Aku janji. “ Faro berkata mantap.

Esoknya di kelas…

“Awaannn !!! mampus deh nih !! gawat,,,gawat,,,gawattt!!! “ pekik Thia panik. Awan mengelus dadanya. Kaget. Pagi-pagi suara cempreng Thia (lagi?!) yang menyambutnya begitu masuk kelas. “Subhanallah, Thia.. sadar diri sih kenapa?? Kayaknya kalo sehariiii aja kamu gak teriak-teriak gatel apa tuh mulut??? “ sindir Awan.

Thia nyengir lebar. “ Hehehe… sori deh. Aku lagi panik banget soalnya…”

“ Kenapa?? Faro lagi?? “ kata Awan to the point.

“ hah?? Kok kamu tau?? “

Awan mengangkat bahunya, tampak bosan. “ udah kebaca dari mukamu. So, sekarang apa yang bikin kamu panik  sampe segitunya?? “

Thia agak heran juga melihat tampang datar Awan, tapi ia berpikir, mungkin hanya feel-nya aja yang berlebihan. “ Faro ngajak aku nge-date malem minggu ini! “

Awan mengangkat sebelah alisnya. “ Cuma segitu doang kamu sampe paniknya kaya apa??!! Ckckck… tinggal bilang ‘Iya, Faro. Aku mau bangett’ aja susah banget…”

Thia sontak menjitak kepala sohibnya itu. “ Sialan! Emang aku cewe apaan coba?? “ tukasnya sebal. Awan nyengir. “ Aduh,,,Thia…thia.. kamu tuh lugu, polos, apa bloon sih??? Masa gitu aja bingung??? “

Thia duduk disebelah Awan. Kali ini mukanya berubah. Tersirat keraguan yang sangat diwajah manis itu. Awan jadi iba. Bingung tepatnya.

“ Aduh,,,nona manis kenapa sih?? Masa diledekin gitu aja ngambek?? “ Awan mencoba melucu. Sayangnya gagal. Thia tak bereaksi. Matanya menerawang. Sendu.  Awan semakin merasa bersalah. Aduh… ini si Thia kenapa lagi?? Jangan-jangan dia sakit hati ?? pikirnya bingung.

“ Aku gak yakin, Faro suka sama aku…” akhirnya Thia buka suara juga. Kening Awan mengernyit. “ Maksud kamu, kamu gak yakin sama perasaanmu ke Faro?? “ . Thia mengangguk mengiyakan. “ Iya, Wan. Tapi, yang bikin aku gak yakin sama  Awan itu, karena… Aduuhh!! Gak tau deh! Aku bingung! “ Thia menggaruk kepalanya yang tak gatal.  Awan menghela nafas. Sejujurnya, ia juga merasakan hal yang sama. Hanya, berbeda dengan cerita Thia dan Faro. Entah kenapa, semakin lama, saat Thia berceloteh tentang Faro, hatinya patah perlahan. Sesaat hening diantara mereka. Sampai akhirnya Faro tergopoh-gopoh masuk kelas, membuat Thia dan Awan tersadar.

“ kenapa, bro?? kok mukamu kaya habis liat hantu gitu?? “ Tanya Awan penuh selidik saat Faro duduk disebelahnya.

“ Hah,,, itu,,,eh,,hosh,,aduhh!!! itu ta-tadi,,” Faro ngos-ngosan. Awan makin bingung.

“ Tenang,,,ambil napas dulu, tarik, tahan, buang… sekarang, kamu cerita deh, tadi ngapain sampe lari-lari kayak gitu?? “

sejurus kemudian , guru piket masuk. Ternyata guru yang seharusnya mengajar mereka sekarang berhalangan hadir, sehingga kelas diberikan tugas. Kesempatan baik. Aku jadi bia mengorek keterangan lebih tentang kelanjutan hubungan Faro dengan Thia.

“ Aduuhh,,, mampus nih, Wan!!! tadi aku hampir kena ciduk Bu Siska gara-gara telat, plus parkir sembarangan!!! nah, makanya itu aku lari-lari buat ngindarin kejaran Mrs. Killer..” jelas Faro masih dengan suara satu-dua.

Awan melongo. “ Ya elah, Far,,,far… aku kira apaan!! cuma dikejar-kejar Bu Siska aja,,, udah kayak ketemu hantu… “

“Yeee,,, gak tau sih?! Bu Siska tuh bawa-bawa buku gede yang biasa buat nyatet pelanggaran siswa. Nah, kalo aku kena razia, bisa ngamuk nyokap…”

“ Apa hubungannya nyokap sama razia?? “ Awan tak mengerti.

“ Hehehe… kalo ketauan dalam satu semester aku bikin pelanggaran, jatah keluar nge-date aku diblokir…” Faro nyengir kuda.

“ Lagak mu kayak yang udah punya pacar aja… sok nge-date segala… “ cibir Awan.     Faro nyengir. “ Hehe… pacar sih emang belom punya, tapi gebetan kan udah ada, “

Entah kenapa, saat Faro mengatakan hal itu, Awan merasa perih. Sesuatu mnegiris hatinya. Ia tahu pasti, siapa yang dimaksud Faro. “ Bro, bantu gue deket sama Thia ya?? “ Shit! Apaan coba??!! Kenapa aku ngerasa sakit pas tau Faro suka sama Thia?? Padahal aku yang nyuruh Faro serius. Kenapa sekarang malah… hati Awan berkecamuk.

Faro memandangnya heran. “ Kamu kenapa, Wan? Kok kayaknya kamu gak suka kalo…” Faro tak menyelesaikan kalimatnya karena Awan langsung menyela.

“ Eng-enggak kok. Mungkin cuman perasaan kamu aja. Aku seneng kok dengernya, ntar malem kalian mau ngedate kan?? “

Faro mengangguk. “ Iya, tapi si Thia belum jawab. Dia bilang mau jawab ntar pas pulang sekolah. “. Awan tersenyum. Berusaha tulus. Tapi, kenapa hatinya bertambah sakit?? Obrolan mereka berdua terpaksa terhenti karena panggilan seseorang.

“ Awan, maaf ya, aku ganggu keasyikan ngobrol kamu sama Faro. Tapi, boleh aku pinjem Faro sebentar?? “ tanya Fimma ramah. Faro hanya tersenyum penuh arti saat Fimma mengatakan itu. Awan manggut-manggut. “ Oh, boleh kok. Gak papa, “

          “ Makasih, “ kata Fimma seraya tersenyum manis. Lalu, gadis itu segera mengajak Faro keluar kelas. Diiringi pandangan aneh Awan dan Thia.

Awan sedang berselancar di dunia maya saat hapenya bergetar. 1 message from My Besties. Awan segera membuka hapenya.

Awan, 1 jam lg Faro jmput nih… :-/

Yang dikirimi sms bingung harus membalas apa. Tapi akhirnya Awan membalas sebisanya.

Trus, hbungan’y sm aku apa?

Beberapa detik kemudian hapenya bergetar lagi. Awan tersenyum sendiri membaca sms Thia.

Iiihhh!! Km nyeblin bgt tw gk sih?? :@ org lg bingung, malah dibiarin…

Lagi-lagi, Awan merasa pedih menyayat hatinya. Tapi, ia gak tega membiarkan Thia bingung akan perasaannya sendiri. Tapi, ia juga pedih meyadari kenyataan hati Thia bukan untuknya.

Wooy! Anak kutu! Sombong ye, sms Q gk d bls!

          Sms Thia datang lagi. Sepertinya cewe itu sangat berharap Awan membalas. Tapi sayangnya, Awan hanya diam termangu menatap hapenya. Maaf, Thi… bukan maksud ku nyuekin kamu. Cuma, kalau aku terus deket sama kamu, hati aku makin sakit. Mungkin, aku sayang sama kamu. Lebih dari Faro… batinnya pilu.

Awan baru saja sampai di kelasnya, ketika secara tak sengaja, ia melihat Faro sedang duduk berduaan dengan Fimma di dekat kantin kejujuran. Entah kenapa kemarahan membuncah di dadanya. Hampir saja ia hendak melabrak Faro ketika tiba-tiba Thia muncul dihadapannya.

“ Kenapa semalem kamu gak bales sms ku, Wan?? “ tanya Thia. Gadis manis itu menatapnya tajam, menuntut penjelasan. Awan tergeragap. Bingung harus menjawab apa. Gak mungkin dia jawab dia gak berani bales sms Thia cuman karna takut hatinya benar-benar tertambat oleh Thia.

“ Awan! Jawab aku! “ tukas Thia setengah marah. Ketika ia sadar Awan hanya diam membisu. “ A-aku.. aku, ketiduran Thi… semalem pas kamu sms aku baru pulang main basket sama sepupu. 1 on 1. makanya aku capek banget. Habis mandi sama solat isya, aku langsung tidur, “ Bingo! Akhirnya aku dapet alasan pas buat jawab pertanyaan Thia. Batin Awan lega. Thia menaikkan sebelah alisnya. Tanda ia tak yakin.

Awan buru-buru mengalihkan pembicaraan sebelum Thia memberondongnya dengan pertanyaan-pertanyaan dan membuatnya terpaksa berbohong.

“ Ehm, Thi. Aku masuk dulu ya, “ Awan segera masuk kelas bahkan sebelum Thia sempat menjawabnya. Dan saat itulah, saat Awan sudah masuk kelas, mata cewe itu menangkap sosok Faro dan Fimma yang sedang megerjakan tugas berdua. Tampak akrab ( atau mesra?? ) satu sama lain. Tiba-tiba Faro menoleh. Memergoki Thia yang sedang menatapnya penuh tanya dan luka. Thia melengos. Dan segera masuk kelas. Bel masuk pun berbunyi semenit kemudian.

          “ Udah bel, Far. Yuk masuk kelas, “ ajak Fimma. Faro mengangguk mengiyakan. Istirahat nanti aku harus ngomong sama Thia! Janji Faro dalam hati saat melihat pandangan menusuk yang terpancar dari kedua mata Thia.

“ Thi, aku mau ngomong sebentar, bisa? “ Faro bertanya padaku dengan nada setengah memohon. Saat itu jam istirahat, dan aku sedang sibuk ‘nyampah’ dengan Awan.

“ Mau ngomong apa lagi?? Belum puas kamu nyakitin Thia?? “ tukas Awan tajam. Aku kaget karena justru Awan yang pertama bereaksi. Bahkan aku belum menemukan jawaban yang tepat. Faro menoleh. Tepat saat itu Awan juga sedang memandangnya tajam. Dan dari sudut mataku, aku melihat Fimma, yang juga entah sudah berapa lama mengamati kami- dengan pandangan ingin tahu.

Melihat akan terjadi sesuatu yang buruk, -mengingat meski mereka bersahabat, tapi Awan dan Faro memiliki kemampuan beladiri yang sama tingginya- aku memutuskan untuk angkat bicara.

“ Kamu mau ngomong apa sama aku, Far?? “ tanya ku lirih. Awan langsung menoleh kearahku. “ Maksud kamu apaan, Thi?? Udah jelas-jelas ini cowok mainin kamu! Ngapain kamu kasih dia kesempatan?? “ tanyanya tak habis pikir.

“ Wan, tunggu sini bentar. “ aku pergi keluar kelas sambil menarik tangan Faro menjauh dari Awan. Mata Awan menyiratkan keengganan atas tindakan Thia. Tapi ia tak bisa mencegahnya. Akhirnya, ia hanya memandangi punggung Thia yang semakin menjauhi kelas.

“ Jadi, cepet ngomong! Sebelum bel keburu bunyi. “ kataku pada Faro saat kami sudah berada cukup jauh dari kelas. Faro tampak gusar. Mungkin bingung, mau mengatakan apa.

Setelah berdehem sebentar… “ Thi, aku mau minta maaf tentang kejadian semalem waktu kita pergi berdua itu… aku bener-bener gak nyangka kalo Fimma juga ada disitu. Karena kebetulan kita satu ekskul, jadi aku gak enak kalo nyuekin dia pas dia lagi tanya persiapan LDK … “ jelas Faro. Ia menatap gadis dihadapannya. Berharap Thia mau mengerti kenapa kemarin malam ia sempat tidak memperdulikannya.

“ Udah? Cuma itu yang kamu mau bilang? “ lanjut Thia, “ Asal kamu tau ya, Far. Kalo dari awal kamu emang suka sama Fimma, kenapa mesti ngasih harapan kosong buat aku?? Dan apa kamu tau, gimana perihnya hati aku pas tau kamu pagi-pagi udah berduaan sama dia?? “ Thia berhenti sebentar, menarik nafas, dan berusaha keras agar matanya tak menangis.

“ Jujur, aku juga suka sama kamu. Tapi aku masih bimbang sama hati ku. Dan pas aku denger dari Awan kalo kamu juga ada feel sama aku, aku nyoba buat mantepin hati aku. Tapi apa balesannya sekarang??!! Seandainya aja dari awal aku udah dengerin hati aku yang paling jauh. Coba aja waktu itu aku lebih peka dan gak hanya mentingin emosi semata, pasti aku gak bakal sakit hati!!! “

Faro nanar. Ia tak tau harus berkata apa. “ O,,oke ka,,kalo kamu nganggep aku sialan atau apa. Tapi aku mohon, Thi. Maafin aku. Kita tetep temen kan?? “ pintanya memelas.

Thia memandangnya sendu. Tapi bibirnya memulas senyum pengertian. “ Tanpa kamu minta maaf aku udah maafin kamu. Karena sebetulnya ini bukan murni salah kamu. Dan masalah temen, “ Thia diam sebentar sebelum akhirnya. “ kita tetep temenan. Karena kamu dan Awan, adalah sahabatku…”

Faro menghela nafas lega. Tapi, ia agak terganggu dengan ucapan Thia. Kenapa Thia juga nyebut Awan ya?? Ah,,,biarin deh! Yang penting aku udah baikan sama dia. Pikirnya senang.

          Bel masuk tanda istirahat selesai berbunyi nyaring. Thia bergegas kembali ke kelas. Diikuti Faro. Sampai dikelas, ternyata Awan langsung memberondongnya dengan berbagai pertanyaan. Tapi sayangnya, guru sudah masuk. Awan terpaksa menahan rasa penasaran sampai bel pulang nanti.

Pulang sekolah Awan sudah mau menanyai Thia lagi ketika tiba-tiba Faro datang dan langsung menariknya keluar kelas.

“ Wooy mas! Pernah diajarin sopan santun gak sih?! Main tarik orang sembarangan aja! Emang kamu pikir aku kambing apa?! “ Awan melepaskan cekalan tangan Faro dan langsung menghardiknya tanpa ampun.

Faro menarik nafas sebentar. Lalu katanya, “ Wan, aku tau kamu marah sama aku karena aku nyakitin sahabat kamu. Tapi aku juga ngelakuin ini demi kamu. “ Faro diam sebentar untuk melihat ekspresi Awan. Tepat seperti dugaannya. Awan terbelalak seketika.

“ Heh! Jangan ngaco! Kenapa mesti demi aku??!! Maksud kamu, kamu sengaja nyakitin Thia buat bikin aku marah, gitu??!! “

“ Bukan gitu maksud ku, Wan! Emang kamu pikir aku gak tau, kalo kamu itu sebenernya ada hati sama Thia?? Kamu pikir aku gak tau??!! Kamu salah, Wan! “ kali ini Faro yang meledak. Beberapa pasang mata melihat kearah mereka penuh selidik. Awan terperangah. Telak! Batinnya bingung.

“ Wan, aku pertama emang tertarik, simpati sama Thia. Tapi entah kenapa aku ngerasa ada yang lain kalo Thia lagi sama aku. Pancaran matanya tuh beda banget! Begitu juga kamu. Makanya aku putusin buat ngalah. Tapi kamu jangan salah sangka. Aku deket sama Fimma bukan sengaja mau bikin Thia kecewa. Tapi aku mulai deket sama Fimma setelah aku mutusin buat ngalah. Mengalah demi kamu sama Thia… “ Faro berkata panjang.

Awan menatap tajam Faro. Tepat di manik matanya. Ia mencari kejujuran disana. Awan pun tersenyum tipis. “ Kamu bener, Far. Entah sejak kapan aku sayang sama Thia, melebihi sahabat. Tapi, pas denger Thia dan kamu saling naksir, aku hopeless. “

Sekarang ganti Faro yang tersenyum. “ Belum terlambat, Wan. Sekarang cepet kejar dia. Bilang kalo kamu sayang dia. Say your love, now! “

Awan terpana mendengar kata-kata bijak yang diucapkan Faro dengan tersenyum itu. Tulus.

“ Thanks a lot. Kamu emang sahabat yang baik, Far. “. Faro tersenyum simpul mendengarnya. Setelah mengatakan itu, ia beranjak pergi. Ketika baru 2 langkah berjalan,,,

“ Faro! Ada satu lagi yang ngeganjel perasaan ku. “ Faro membalikkan badan, lalu menoleh penuh tanda tanya ke Awan.

“ Kenapa kamu relain Thia buat aku? “

          Sebagai jawabannya, Faro hanya mengulum senyum, lalu membalikkan badannya lagi, hendak melangkah. “ Karena kamu dan Thia… adalah sahabatku…”

Seminggu kemudian… Dimalam minggu yang cerah disebuah kafe.

Thia sedang asyik menyeruput milkshakenya ketika matanya ditutup oleh seseorang. “ Hayyooo??!! Coba tebak siapa?? “ tanya si pemilik tangan.

Thia nyengir. Ia sudah hafal suara ini. Sembari melepas tangan sosok itu dia menjawab jenaka, “ Hmm… pasti cowok tinggi manis yang udah jadi sahabat ku dan mulai seminggu kemaren resmi jadi my sweetheart! “ Awan tertawa. Lalu duduk dihadapan Thia. “ Maaf ya, telat… “

“ Oh.. gak papa kok! Sebagai ganti ruginya, besok kamu harus jadi pembantu ku sehariannn!!! “ Thia mengerling jenaka lalu tertawa terbahak.      Awan tersenyum lebar. Lalu menatap gadis manis dihadapannya lembut.       “ Aku gak nyangka, kita bisa jadian, “ kata Awan.

“ Yah… aku juga kaget. Tapi mungkin bener apa kata Faro. Mungkin, kita bisa jadian, karena kamu……”

“ Adalah sahabatku! “ sela Awan. Dan keduanya pun tertawa bersama. Dari jendela kafe, tampak bulan dan bintang bersinar terang. Seolah ikut merasakan kebahagiaan Awan dan Thia.

THE END

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s