Buah Pena

Sahabat Jadi Cinta

Zian tergesa-gesa menuju kelasnya, untung suasana sepi, jadi ia bisa menyelinap masuk. Sampai depan kelas , mengintip lalu, “ Selamet…Bu Ning belum dateng!!” katanya lega.

Melihat Zian baru datang, celetukan-celetukan kejam terlontar dari teman-temannya.

“ Eh, Tiang Listrik baru berangkat!! Kok muka loe kusut banget?? Setrikaannya mati ya???!! “ ejek Rudi, kejam.  Serentak seisi kelas tertawa. Zian hanya diam. Cowo tampan itu sudah biasa dipanggil ‘Tiang Listrik’ .

“ Pagi,,,Zi! Kok, baru dateng? kesiangan ya?? “ sapa Fita begitu Zian duduk. “ Hooaamm..iya nih Fit.,,,semalem lembur bikin tugas dari Bu Ning,,,” jawab Zian.

“ Tumben bikin tugas ,,apalagi puisi,,,biasanya dibikinin aku semua??! “

“ Hehehe..sekali-kali aku juga mau maju dong! Kayaknya puas gitu kalo tugas bikin sendiri,,,eh,,ternyata bener! “. “ Nah,,gitu dong!! “

Sesaat kedua sahabat itu tertawa. “ Trus,,mana hasilnya?? Liat dong?! “

Zian tersenyum kecil, “ Ntar aja ya?! “ “ Ah,,pelit loe..!! “ Zian tertawa kecil melihat Fita cemberut.

Tiba-tiba Bu Ning masuk. Serentak seisi kelas terdiam. Anak-anak tidak mau ambil masalah dengan guru Bahasa Indonesia mereka ini yang terkenal galak. Kelas berdoa dipimpin oleh Fita sebagai ketua kelas.

“ Baik anak-anak,,sekarang Ibu akan menilai hasil pekerjaan kalian! “ kata Bu Ning memecah suasana hening. “ Siapkan diri dengan baik,,karena Ibu juga akan menilai cara mendeklamasikan puisi buatan kalian! “

Anak-anak mulai sibuk. Mereka gugup karena tidak berpengalaman. “ Baik ,,siapa yang mau mulai dahulu? “ tanya Bu Ning. “ Saya mau maju ,,Bu! “ tukas Fita lantang. Bu Ning menganggukan kepalanya,.

Dengan langkah mantap Fita maju kedepan. Tidak sampai 5 menit puisi Fita selesai dibacakan. Terdengar tepuk tangan riuh ketika Fita selesai mendeklamasikan puisinya.  Fita memang pandai,,begitupun dalam hal sastra. Tak heran puisi yang dibuatnya selalu bagus. “ Terima kasih..” kata Fita mengakhiri tugasnya. Bu Ning terlihat sedang memberi angka pada buku nilai.

“ Wah..bagus banget puisi kamu! Special untuk ibumu ,,ya Fit?! “ puji Zian kagum. “ Ah,,bisa aja kamu Zi! “ Fita tersenyum malu.

“ Anak-anak,,menurut ibu puisi Fita tadi bagus,,isinya menyentuh sakali. “ ganti Bu Ning yang memuji. “ Sekarang siapa lagi yang mau maju? “ lanjut beliau.

Satu persatu murid-murid maju. Hingga sampai giliran Zian. Ia grogi juga ketika semua mata menuju padanya. “ Hmm..puisi ini saya persembahkan khusus untuk seseorang yang saya sayangi. “ ujar Zian. Seisi kelas terdiam ,,terutama Fita.

Ia penasaran sekali ingin tau isi puisi karya sahabatnya itu yang katanya ditujukan untuk orang tersayang. “ Zian lagi naksir siapa ya?? “ pikir Fita. Zian berdehem sekali lagi untuk menghilangkan nervous-nya.

 

“  Kau,,,merpati

 Ku ikuti kau sampai kealam amgan

dapatkah kau berikan aku

Satu saja sayap harapan

Sebab ingin ku kabarkan pada langit

Bahwa kaulah bidadari putih

Yang mengukir kasih dalam hatiku

Ich Liebe Dich…my angel!!! “

Appalause terdengar riuh ketika Zian selesai mendeklamasikan karyanya. “ Terima kasih! “ kata Zian kaget karna tak menyangka jika teman-temannya menyukai karyanya,. Bu Ning tak mengira jika Zian bisa membuat puisi seindah tadi. “ Kamu hebat Zian! Jarang-jarang ibu melihat kamu membuat puisi seindah dan seromantis tadi.,.. Tepuk tangan lagi untuk Zian!!! “

Zian hanya bisa tersenyum senang dipuji oleh Bu Ning. Jarang sekali ia melihat siswa putra dipuji oleh beliau. Tak sia-sia ia lembur membuat puisi itu.

“ Ya ampun,,Zi!! Aku gak nyangka puisimu bakal seindah dan seperfect itu!! “ ganti Fita yang memuji. “ Ah biasa aja kok,,,puisi kamu juga bagus! “

“ Haha,,eh kamu lagi naksir cewe ya?? Boleh tau dong?? “ tanya Fita penasaran.“ Ada deh! Liat aja nanti! Pulang sekolah aku mau nembak dia…” jawab Zian.

Tettet—tetetet!!!! Bel istirahat berbunyi nyaring. “ Baik anak-anak,,sampai sini dulu pelajaran hari ini. Kalian boleh istirahat. Assalamualaikum ! “ pamit Bu Ning.

“ Waalaikumsalam! “ balas anak-anak. Semua murid berhamburan keluar. Hanya tinggal Zian dan Fita dikelas..  “ Hah!!! Gak salah kamu,,Zi??!! “ tanya Fita masih dengan perasaan kaget. Anggukan mantap Zian menyakinkan Fita.

Hati Fita begitu sedih mendengar keputusan Zian. Ya ,,,sebetulnya Fita sangat menyayangi Zian. Entah mengapa perasaannya berubah menjadi cinta. Sahabat jadi cinta. Tapi, mulai sekarang Fita harus menghapus rasa sayangnya itu, karena Zian sebentar lagi akan memiliki pacar.

2 jam pelajaran terakhir dihabiskan Fita untuk melamunkan sosok di sebelah mejanya. Ia melihat senyum menghiasi wajah Zian..

“ Gak,,Zian sahabatku,,,saharusnya aku senang karna Zian bakal punya pacar. !! “ batinnya,,,berusaha tegar. Fita berusaha tersenyum,,meski dalam hatinya begitu sakit.

Tanpa terasa bel pulang sekolah berbunyi. Seluruh siswa tumpah ruah menuju gerbang sekolah. Dengan langkah loyo, Fita keluar. Tapi, langkah kakinya harus berhenti saat tangan Zian menahannya. “ Ikut aku yuk, Fit! “ ajak Zian. Belum sempat Fita menjawab,,Zian langsung menyeretnya ke taman belakang. Sampai disana Zian mengajak Fita duduk.

“ Zi, ngapain kita kesini? “

“ Disinilah aku nembak cewe yang ku taksir , Fit! “ jawab Zian sambil tersenyum.Fita semakin bingung. Disekitar mereka tidak ada siapapun kecuali mereka. Jangan-jangan yang dimaksud Zian itu,,,,,,,,

Sejurus kemudian Zian mengeluarkan sebuket bunga mawar merah dan putih serta kotak kado berbentuk hati dan menyodorkannya pada Fita.

“ I,,-ini b,,-buat aku, Zi?? “ tanya Fita kikuk. Zian hanya tersenyum,,, menarik nafas, lalu katanya

“ Fita,,hadiah itu untuk kamu…. Puisi yang tadi kubaca adalah ungkapan hatiku untukmu,,Fita kamu mau kan jadi pacar aku?? “ tanya Zian penuh harap.

Yang ditanya hanya bingung harus berkata apa. Tanpa sadar, sebutir kristal jatuh dari matanya. Fita mengangguk mantap.

“ Ya,,Zian! Aku mau jadi pacar kamu! “ jawab Fita. Mendengar jawaban itu, Zian bahagia sekali.

“ Makasih Fit! Aku janji gak akan buat kamu kecewa..! “ jawab Zian. Tawa kebahagiaan meluncur dari keduanya. Mereka pun pulang bersama.

Senyum bahagia terukir di bibir mereka. “ Zian,,jadi cewe yang kamu sayang itu aku?? “ Tanya Fita di perjalanan. “ Ya,,maaf banget Fit,, karna aku sempet buat kamu sedih tadi!! “ jawab Zian. “ Ah…gak apa-apa kok! “ Fita tersenyum.

Keduanya melangkah beriringan. Sayup-sayup terdengar lagu milik Zigaz, Sahabat jadi cinta, mengalun dari I-Pod milik Zian. Senyum Fita semakin merekah. Malam minggu ini merupakan malam terindah bagi Fita dan Zian. Persahabatan mereka berubah jadi sebuah cinta yang indah…

— THE END —

This short-story was dedicated for

My Zigast

( M.A.F )

“ Maybe,,just to this story you can know my feel…I (was) LOVE YOU!!!! “

Advertisements

2 thoughts on “Sahabat Jadi Cinta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s