Buah Pena

Boneka Nita

“ Mama!!!! Boneka Nita mana sih??? Dimana-mana kok gak ada??? “ Nita berteriak dari dalam kamar. Gadis mungil itu mengaduk-aduk seluruh isi kotak mainannya. Tapi yang dicari tak kunjung ditemukan

Mamanya yang sedang memasak, merasa terganggu denagn teriakan putrinya. “ Boneka apa sih, Nit?? Coba dicari dulu dong, “ kata mamanya. “ Itu loh, Maaaa!!! Boneka Barbie yang baru dibeliin Tante Isna minggu lalu,,,” jelas Nita sambil terus membongkar seluruh isi kamar.

Mamanya yang penasaran pun masuk kamar. “ Ya ampun, Nita!!! Kamarmu berantakan banget sih?? Boneka Barbie yang kaya apa?? Udah dicari yang bener belum?? “ mamanya bertanya gemas. “ Udah, mama. Tapi tetep gak ada. Pokoknya, kalo sampe besok itu boneka gak ketemu juga, Nita gak mau ikut ke rumah nenek! Titik. “ ancam Nita. Mamanya menggeleng kesal.

“ Terus kamu mau, liburan dirumah sendiri, gitu?? “. “ Biarin. Itu boneka kesayangan aku. Kalo gak ada Barbie, Nita gak bisa maen enak, “. Mamanya mengangkat bahu. “ terserah kamu. Pokoknya besok, semua harus ikut ke Cirebon. Gak ada tapi-tapian! “ putus mamanya

Gadis kecil yang masih kelas 4 SD itu sudah mau protes, tapi urung karena sang mama sudah keluar. “ Aahhh,,,,sebel !!! “ ia mengomel.

Seharian itu, Nita mengambek. Ia hanya duduk cemberut di sofa sambil menonton tv. Papanya yang baru pulang kerja pun diacuhkannya. Sang papa pun bingung dengan sikap putri kecilnya yang tak biasa. “ Nita sayang,,,papa bawa coklat kesukaan kamu nih, “ tawar papanya. Nita diam saja. Ia hanya beringsut untuk memberi tempat agar papanya bisa duduk.

“ Sayang,,,papa tau kamu sebel karena Barbie kamu hilang,,,tapi kamu harus tetep ikut kerumah nenek,,” bujuk papanya. Nita masih diam. Ia malah asyik dengan remote tv. Mencari-cari saluran kartun. Papanya tak kehabisan akal. “ Emm,,gini aja deh. Papa janji, pulang dari rumah nenek, Nita papa beliin Barbie yang lebih cantik dan lebih komplit,,”.

Tampaknya bujukan sang papa mengena. “ Beneran nih, Pa?? janjji loohh?? “. Raut berharap tampak jelas dimata Nita. “ Janji! “ kata papanya. “ Tapi Nita juga harus nurut ya… jangan nakal di rumah nenek nanti, dan jangan ngambek.. “. Nita mengangguk senang.

Dirumah nenek, Nita menepati janjinya. Ia menjadi anak yang manis. Tak menuntut apa-apa dan tak rewel. “ Nit, kok diem aja?? Ikut main diluar yuk, “ ajak Dina, sepupunya. Kebetulan mereka sebaya, jadi Nita akrab dengan Dina. “ Main apa emangnya?? “ tanya Nita saat mereka berjalan menuju teras depan rumah nenek. Rumah nenek sangat luas. Punya banyak ruangan yang luas. Salah satunya teras depan yang biasa dipakai bermain cucu-cucu nenek.

“ Kita main bonek-bonekaan. Bikinnya dari kain perca, “ jawab Dina. “ Hah? Kain perca?? Apaan tuh?? “ tanya Nita polos. Dina tertawa manis. “ Hihihi… kamu anak kota sih ya,,,jadi gak tau kain perca. Kain perca itu, kain sisa-sisa jahitan. “ jelas Dina. “ Maksudnya, kain bekas, gitu?? “. Dina mengagguk.

Nita masih bingung. Tapi, ia menurut saja. Dengan telaten, Dina menjahit dan mengisi kain perca warna-warni itu dengan busa-busa. Nita membantu mengisi kain, sedangkan Dina menjahit.

Selama 1 jam, kedua gadis kecil itu asyik dengan pekerjaannya masing-masing. Tanpa menyadari, bahwa dari tadi papa Nita dudk didekat mereka. “ Eleh,,eleh,,barudak pada serius pisan , nya ( Eleh,,ele,,anak-anak pada serius banget ya)??!! “ tukas papanya.

“ Eh, uwa! Henteu atuh,,ieu the abdi ulah ngajari Nita bikin golek ti kain perca,,( Eh, pade! Gak kok,,ini aku lagi ngajari Nita bikin boneka dari kain perca ) “ jawab Dina. Nita yang mengerti bahasa Sunda, tapi tidak lancar ngomong Sunda, hanya mengangguk-angguk saja.

“ Bisa, Nit?? “ tanya Dina begitu melihat Nita kesulitan memasukkan busa ke dalam kaki boneka. “ Eh,,emm..iya nih,,” jawabnya. “ Sini deh,,coba papa bantu, “ tawar Papanya. Kedua gadis kecil itu sangsi. “ Eh?? Gak salah nih, Pa? ntar malah gak jadi lagi,,” tukas Nita spontan.

Papanya tertawa geli. “ Kamu sih gak tau.. dulu pas papa masih kecil, papa sama papanya Dina, sering bantu-bantu nenek bikin boneka kaya gini,, “. Nita dan Dina takjub. Papanya denagn cekatan memasukkan satu persatu busa-busa kedalam kaki boneka yang dijahit Dina.

Tak sampai 5 menit, boneka itu selesai dibuat. Dina tampak puas. Apalagi Nita, ia sangat senang. Baru pertama kali ia membuat boneka sendiri. “ Gimana, Nit?? Hasilnya gak kalah bagus dari Barbie punya kamu yang hilang itu, kan?? “ tukas Dina

“ Kok kamu tau, Barbie aku ilang?? “ tanya Nita bingung. “ Papa yang kasih tau Dina, sayang.. “ kata Papa. “ Papa sedih liat kamu cemberut terus karena barbiemu ilang. Makanya papa minta bantuan Dina buat bikin kamu senyum lagi, “ jelas papanya. Dina cuma tersenyum.

“ Tapi kamu tenang aja. Papa tetep nepatin janji papa kok, “ kata papa lagi. Nita mengulum senyum. “ Papa gak usah beli deh,,. Nita udah gak mau Barbie lagi. Nita udah punya boneka yang gak kalah cantik dari Barbie, tapi murah meriah…” ujarnya tulus.

Papa senang dengan sikap Nita. “ Nah,,gitu dong, sayang… jangan ngambek cuma karena boneka… Dengan sedikit kreatif kamu bisa bikin boneka yang cantik kaya yang diajarin Dina,,”. Nita tersenyum senang. “ Iya,,ya Pa??!! Ohya, Din. Makasih buat ilmunya yaaa?? “. “ Haha,,biasa aja lah, Nit.. “. tukas Dina

Akhirnya, semenjak kejadian saat liburan itu, Nita tak pernah lagi mengambek soal boneka. Karena ia kini tau, bahwa banyak hal yang b.isa kita dapatkan hal yang menarik dan bagus melebihi melalui kreativitas dari lingkungan sekitar.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s