Friend, Besties, Bestfriend !!!

Setelah Hujan dan Percakapan Absurd Itu

Rasanya seperti sudah seabad : ketika kita akhirnya bisa berboncengan lagi dan kecanggungan kisah ‘pdkt’ kita dulu sejenak terlupakan. 
Kalau di ingat-ingat, sebenarnya lucu. Entah aku yang memang terlalu berharap, atau kamu yang kelewat egois untuk mengakui bahwa ‘kita’ bisa diwujudukan. Toh kita masih awal-awal perkuliahan. Cekcok sedikit akibat sifat jaman putih-abu tak masalah. 
Tapi kenyataan tetap berkata lain ya? Pada akhirnya aku lelah kamu perlakukan seperti ‘layangan’. Dan kemudian bum! Ada pria lain yang menggantikan kamu. 
Kita sempat ‘perang dingin’ dan jujur, aku pun merasa bersalah. Ya tapi sebagai perempuan rasanya wajar saja jika aku masih berharap kamu yang ‘maju’ lebih dulu. Emansipasi bukan berarti mempertaruhkan hati, kan? 

Kisah kita memang tidak pernah dimulai, secara khusus maksudku. Tapi kita tetap berusaha tinggal : mengusahakan apa yang kemudian disebut pertemanan. 
Setelahnya, kita berusaha berkawan. Bertukar canda, pikiran, pun sesekali kecaman. Hingga lantas aku kembali ‘dicampakkan’ dan kamu masih tetap sendiri. 
Malam tadi, setelah rapat, dengan suasana sendu hujan, akhirnya kita ‘bersama’ lagi. Sedikit mengurai kenangan (dengan diselingi celaan) diantara jarak kafe itu dan kontrakan ku. 
👧Jadi… Kamu sekarang sama siapa, bang? 

👦Hah? Sama siapa apanya? 

👧Halah gausah sok polos gitu deh. You know what I mean. 

👦Oh ya gak sama siapa-siapa kok. 

👧Ah masa? Kan kamu sekarang masoh aktif orgranisasi. BEM univ pula. Kita juga udah mau wisuda loh bang. Masa kamu gaada gandengan? Bwahahahaa

👦ye biarin. Yang gandeng banyak kok. Hehehe

👧Yaa deh iya.. temen ga di itung loh tapi. Wkwkw

👦Lah dasar. Kamu sendiri gimana sekarang? Udah gak sama anak FIK itu lagi tho? 

👧Weeh udah lama kali bang. 

👦Loh kenapa? Pantes udah ga pernah keliatan barengan lagi.

👧Gatauuu tuh. Aku dicampakkan kok. Ih aku mah diputusin terus bang. Pffttt

👦Ya tapi kenapa gitu loh. Udah lama emang pas kapan? 

👧Pas sebelum PPL itu deh. Ga tau ah. Dianya insecure ga jelas gitu. Ih pusing aku. Pikiran cowo tuh kadang lebih susah dingertiin daripada cewek! 

👦Lah enak aja. Tetep cewe yang lebih rumit tau. 

👧Ah masa sih? Ya gapapa lah. Mending korban ‘dicampakkan’akut dari pada kaya kamu : jomblo akut! Hahaha

👦Dih engga yaa. Mending jomblo akut daripada diputusin mulu. Wkwkw

👧Ihh gitu sih. Ledek aja terus. 

👦Hahaha engga kok. tapi kan bener, lah wong kamune juga belum ada gandengan tho? 

👧ngggg iya sih.. Eh tapi aku seriusan bang. Kamu tuh jangan kebanyakan tebar pesona mulu makanya. Terus php in cewek-cewek. Sakit tau. Ini hati keleus bukan layangan! 

👦Sembarangan. Enggak yo. Enak aja. Php ke siapa aku?? 

👧Halah halah… Yang dulu gimana tuh? Udah deket, sering dipasangin kuga di kepanitiaan, ehhh ujung-ujungnya ga jadi. Php doang ternyata. Kan sakit! 

👦Eh? Hehehe engga ah…

Dan yaaa kurang lebih ‘quality time’ kita selama 15 menit perjalanan itu hanya saling sindir. And honestly, susahnya jadi sejarawan emang gitu sih. Niat awal aku sama sekali ga ada sedikitpun mau nyinggung ‘sejarah’ kita. Sebab untukku, kita memang lebih cocok seperti ini ; dua sahabat yang saling support dan tetap saling ‘menghina’. Tapi entah kenapa, rindu rasanya cekcok dan ngobrol ngalor-ngidul sama kamu. 
Seperti biasa, sesampainya di tujuan, kamu akan mengucap salam yang (untuk saat ini) aku jawab, 

Waalaikumsalam, bang. Hati-hati ya. Inget tuh, pesen ku : JANGAN MAININ ATAU PHP-IN hatinya cewe. Kasian! 

And just as I expected, you just answering with your funny expression like : 

Huhuu bawel deh. Awas loh ntar aku tabrak nih! Hahaha.. udah ah aku pamit! 

Terimakasih untuk malam ini, bang. Semoga kita tetap berkawan ya. Biarlah yang dulu menjadi apa yang terjadi. Kebahagiaan kita perlu diperjuangkan, tho? 

Walaupun begitu, aku sadar kok. Kita sudah nyaman seperti ini saja. Toh memang pada kenyataan nya, sedang ada hati seorang pria yang harus aku jaga utuhnya. Dan aku harap kamu SECEPATNYA menemukan gadis yang (dulunya aku harap itu aku) untuk jadi ‘gandengan’ kamu. 😉

PS : entah gimana caranya itu, tapi aku berharap ‘sampah’ ku ini bisa dibaca kamu. Iya, kamu. Lelaki yang semester 1 dulu pernah menjungkir-balikkan hatiku sedemikian kacaunya. 😊

Tertanda,
Teman sekelasmu. 

Advertisements

3 thoughts on “Setelah Hujan dan Percakapan Absurd Itu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s