A Sweet Revenge

Seharusnya tidak sulit,

Ketika hati mulai menunjukkan debarnya.

Semestinya ini mudah,

Karena denganmu tiap lelah seperti mendapat rumahnya.

Sebenarnya kita tetaplah kita,

Jika saja kamu tak memilih pergi

Meninggalkan luka

Menyisakan perih

Dan membuatku bertanya-tanya ;

Mengapa kita tidak bisa menjadi seharusnya ‘kita’?

Tapi tak mengapa

Sebab luka tidak akan basah selamanya

Kelak, kamu akan mendapat balas

Dikala aku sudah berdamai dengan sembilu yang kamu torehkan berbulan lalu.

Saat tiba saatnya nanti kita entah bersua lagi,

Aku harap kamu mengerti ; 

Gadis yang dulu pernah kau siakan, telah mengikhlaskan kamu seutuhnya. 

Dan bila suatu hari kelak jalan kita bersimpangan, 

Akan kamu temukan tanganku dalam genggam lelaki hebat yang berhasil membuat kepercayaan ku kembali. 😊

Advertisements

7 thoughts on “A Sweet Revenge

  1. Haw says:

    Nanya, saya awam masalah percintaan. Newbie lah. Tapi kemarin sempat menjalin ikatan ama seseorang untuk pertama kalinya. Setelah berjalan dua tahun, muncul cekcok yg tak berkesudahan. Di saat cekcok itu, ada lelaki dari masa laku dia yg datang dan begitu saja mengungkap perasaan. Lelaki itu dulu jadi idamannya dia, tapi cm dipendam. Lelaki itu jg mengaku dulu juga mendamba pacar saya itu, hanya saja ragu dan mengaku dijodohkan ama temennya dan jadian ama temennya itu.

    Lalu mulailah mereka makin dekat. Pacar saya seringkali telponan ama subuh ama dia. Ngakunya biasa aja. Karna siangnya sibuk lah. Gak ada perasaan lah. Tapi saya tau, mereka sedang menuju menjalin asmara. Karna dulu saya dengannya jg begitu kala pdkt.

    Ketika saya komplen, dia marah. Pikiran negatif katanya. Lalu saya skrinsyut status sahabat baiknya yg bilang klo pacar saya itu lagi kasmaran dgn org masa lalunya. Kubikang aku gak negatif, tapi dia makin marah. Dikatakan emangnya dia gaboleh aoa kasmaran. Lagian yg tau hanya dia, sahabatnya nggak. Gitu katanya. Lalu pertengkaran makin hebat dan menyinggung aib masing2. Dan berujung kata pergi. Putus. Saya tentu saja menolak. Tapi percuma, dia tetap memilih pergi.

    Itu singkatnya. Karna udah bersama cukup lama. Bahkan udah saling dikenalin ama orgtua. Saya juga tak pernah menanggapi perempuan lain, yg artinya cuma dia aja. Dihadapkan dengan perpisahan gitu tentu menyakitkan. Udh sebulan lebih tapi tetep saja gak bisa terima kalo udah berakhir.

    Lalu, sebagai org yg lebih dulu merasakan, apa iya lukanya akan terobati nanti? Apakah bisa untuk menyukai org lain lagi? Apakah dalam kesembuhan luka itu terpengaruh oleh sifat tertentu? Misal kalo orgnya bertype ekstrovert, maka akan lebih cepet sembuh. Sampai skrg saya masih saja mengharapkannya. Padahal seminggu setelah pisah, dia udah masang cover foto lelaki tersebut di media sosialnya.

    Ini pertanyaan lebay memang, maaf, tapi seberapa lama kah rata2 akan kembali normal? Karna dgn perasaan sakit begitu, semua yg dikerjakan jd berantakan semua. Saking begonya, saya juga udah gugling cara move on dan semacamnya, tapi gagal semua.

    Nb: maaf panjang, saya jarang bercerita masalah ke org lain. Tapi dgn menulis panjang gini jd lebih legaan.

    • risrisda says:

      Halo, mas! Terimakasih sudah mampir.

      Wah, bukan masalah panjang “curhatannya” sih yang saya soroti. Tapi justru “keberanian” mas untuk ngomong soal begini. Nggak banyak loh, cowo yang mau terbuka 🙂

      Kemampuan “healing” tiap orang beda sih, mas. Saya sendiri juga masih proses, padahal “perpisahan” saya ga setragis kisah mas dan mbaknya. Hehehe, asal kitanya mau open, dan berusaha memaafkan, nanti waktu sendiri yang akan menyembuhkan.

      Maaf juga kalo jawaban saya selaku pemilik postingan kurang memuaskan 😅

  2. Haw says:

    Ditanggapi juga udah syukur. Bukan nggak mau terbuka, terakhir kali dicoba mungkin yg didapat malah ledekan. Mungkin remeh bagi mereka yg udh sering atau yg hubungannya emang diniatin buat main2.

    Iya, kalo dr yg saya baca pas nyari kiat2 move on kemaren, akan ada tahapan2 sampai kita bisa ikhlas. Singkatnya klo gasalah, tahap penolakan, marah, sesal, depresi dan ikhlas. Itu semua ada rentang waktunya. Masalahnya, justru saat tau itu malah jadi takut. Memang bodoh sih menangisi yg telah meninggalkan seenak hati, tapi entahlah. Ngerasa takut saja saat tau kalau nanti akan ngerasa biasa saat kehilangan rasa pada yg dijadikan cita. Mungkin ini tahap penolakan kali ya..

    • risrisda says:

      Waduh, masnya “denial” banget ya sampe cari kiat move on. Mungkin emang cowo sama cewe menghadapi nya beda sih. Saya mah cukup nangis, beberes kos, terus hedon ke diri sendiri deh. Hahahaha

      Semangat terus, mas! A good man deserves a good woman. 👌

  3. Haw says:

    Ahahaha.. iya, saya gak pernah ngalami masalah hati kayak begini sejak dulu. Jadi perlu tutor. Tapi kalo nanya atau cerita ke temen langsung sering diledekin atau dijawab “gugling aja”.

    Tau gak? Ketika disaranin akan dapat yg lebih baik kepikirannya malah dapat lebih buruk. Kan yang namanya ditinggalin biasa karna dianggap buruk, terhina dan kesalahan lainnya kan? Artinya kita buruk, kalo dapat yg setara bukankah itu dapat yg buruk juga… xD

    Terima kasih semangatnya. Saya beberapa hari ini suka baca cerita org yg ngalami nasib sama di pos mereka yg lama2. Buat bahan penguatan diri kalo banyak yg ngalami dan berhasil ngelewati. Yaaa walo sebagian juga tetep depresi sampai kini setelah ditinggal pergi.

    • risrisda says:

      Nooo. That’s a kind of bullshit. Woman who leaves you might be the dumbest woman ever. Be strong, dude! 💪

      Gue sih pede aja (cocky, even) kalo mereka yang ninggalin gue malah bakal nyesel setengah mampus! *tawajahat*

  4. Haw says:

    Terima kasih…. dan skrg dia kayak mau nunjukin kalo lelaki yg dipilihnya jauh lebih baik daripada saya. Dia update pos di media yg ada sayanya. Posnya berupa poto lelakinya yg lagi di pidio call atau chat mesra. Padahal ketika saya curigai dia berkilah, gak bakal mau ama lelaki itu karna jauh, gak ada rasa lah… hahaha -_-.

    Kalo pedenya masih ada, saya mau beliiii…. dijual yaaa..

    Buat dia nyesel udah ninggalin gak pernah terpikirkan oleh saya. Bahkan pas udah dipikirkan ini tetep gak masuk pikiran. Lah. Soalnya itu diluar kuasa atau hal yg gak bisa saya kontrol. Kalo fokus membuat dia nyesal, seaudahnya apa… terus kalo untuk membuatnya nyesal dgn cara kita kudu ama org yg lebih baik dan terlihat bahagia, bukankah itu jadinya kebahagiaan buat nyakitin org. Kesian ama pasangan baru kita kalo dijadikan alat dendam.

    Tapi mungkin ini pikiran sementara saja. Karna banyak yg berpikiran untuk membuat nyesel mantan. Pak mario teguh juga. Ke depannya bisa jadi niatan saya gak hanya bikin nyesel, tapi sekalian bisa nyorakin di depannya. *smirk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s